Akhirnya Kesampaian Juga Tinggi 155cm Mencoba Honda CBR250RR

Ndesoedisi.com-sang jagoan AHM di kelas sport 250cc yaitu Honda CBR250RR sudah resmi meluncur sejak tahun 2016 silam. Meskipun dulu Nde pernah membuat artikel tentang ergonomi rider tinggi 155cm diatas CBR250RR tetapi sebenarnya Nde belum pernah mendapat kesempatan untuk mencobanya secara langsung. Harap maklum namanya juga orang desa terus selama ini Nde baru ketemu 1 orang yang punya CBR250RR itu juga ga tau orang mana, kalau tetangga dekat atau saudara mungkin bisa dipinjam itu juga kalau dikasih ๐Ÿ˜€ .

tinggi 155 naik CBR250RR
Nde diatas CBR250RR

Di beberapa even yang Nde datangi sebenarnya ada kesempatan untuk mencoba CBR250RR tetapi jujur saja Nde belum berani untuk mencobanya karena ketika mencoba menaiki CBR250RR di acara line off Ceremony CBR250RR rasanya berat.

Sebenarnya Nde juga sudah memiliki gambaran setelah membaca artikel Mase Satuaspal disini karena secara postur tubuh Nde dengan Mase itu bisa dibilang sangat mirip yaitu tingginya sama 155cm bedanya berat badan Mase 50kg (waktu itu), sedangkan Nde lebih ringan yaitu 45 kg. Tetapi namanya belum mencoba sendiri akhirnya tetep penasaran ๐Ÿ˜€ .

Pada hari Sabtu kemarin ketika Nde hadir di acara Honda Sport Motoshow Karawang, rupanya tersedia area untuk tesride beberapa macam motor sport Honda antara lain CBR250RR, CBR150R, CB150R, CB Verza dan CRF150L.

Area tesride di Honda Sport Motoshow Karawang

Nde awalnya tidak berniat ngetes motor hanya ingin foto-foto saja karena melihat area tesride cukup sempit, mungkin panjangnya sekitar 30m x lebar 10m dan waktu juga sudah sore. Di are tesride Nde lalu mencoba naik diatas CBR250RR dalam keadaan diam ya seperti biasa buat foto lucu-lucuan aja nanti dikasih caption “ada anak kecil naik CBR250RR” seperti waktu Nde mencoba Ninja 250 Fi milik Mbah Cadox ๐Ÿ˜€

meme anak kecil naik ninja
Nde nyobain ninfi dijadikan meme ๐Ÿ˜†

Ketika Nde duduk diatas jok CBR250RR setinggi 79cm lalu mencoba menegakkan motor, memang kedua kaki jinjit balet tapi motor bisa ditegakkan. Nde lalu ngobrol dengan Mang Kobay “mang, kok sepertinya CBR250RR yang ini lebih pendek ya ? Dulu waktu nyobain di Plant 5 perasaan kaki ga sampai“.

Lalu mang Kobay menjawab “coba dicek stelan shock belakang, mungkin memang distel paling rendah” . Setelah dicek berdua sama mang Mang Kobay rupanya CBR250RR tersebut distel 1 tingkat diatas stelan paling rendah.

Setelah mencoba naik secara statis Nde lalu menuju ke tempat pendaftaran tesride untuk mendaftar sekaligus mengambil helm & jaket.

tukang parkir ๐Ÿ˜€

ayo mang Nde cobain CBR250RR” kata rekan-rekan memberi semangat ๐Ÿ˜€

Secara ergonomi terasa banget CBR250RR ini nunduk banget, maklum lah riding positionnya memang racy. Untuk meraih stang Nde harus duduk kedepan mepet tangki sehingga posisi kaki jinjit maksimal ๐Ÿ˜€ . Saat itu Nde menggunakan sepatu biasa, mungkin kalau menggunakan safety shoes yang bersol tebal akan lebih terbantu sedikit ๐Ÿ˜€

Putar kontak, tunggu beberapa saat lalu nyalakan mesin. Tarik kopling terasa cukup ringan menurut Nde, masukkan persneling ceklek gas sedikit motor pun bergerak. Apesnya karena belum terbiasa ketika motor sudah jalan Nde masih mikir dan meraba-raba ini footstep sebelah kiri mana ya, mau nengok kebawah ketutup helm fullface ๐Ÿ˜†

tekor dan hampir jatuh ๐Ÿ˜€

Ketika putar balik pertama Nde sempat tekor, sehingga hampir jatuh menahan beban motor, dan dibantu ditarik sama mang Wisnu, putar balik kedua juga tekor dan sama hampir jatuh juga. Lalu mang Wisnu ngomong, “mang kesini aja jadi lebih lega, saya juga tadi begitu” owalah rupanya… ๐Ÿ˜†

tekor lagi dan hampir jatuh lagi ๐Ÿ˜€

Putaran kedua Nde sudah mulai lancar dan bisa putar balik tanpa kendala yang berarti. Tapi Nde hanya mencoba 2x putaran soalnya area untuk tesride menurut Nde terlalu sempit jadi takut jatuh bego karena ga kuat nahan beban motor jadi jangan ditanya macem-macem ya orang kecepatan pas nyobain paling 20 kpj ๐Ÿ˜€

Turun dari motor ditanya sama mang Kobay, “gimana rasanya mang” Nde jawab sekenanya aja “wah asyik juga, kayaknya perlu dibeli ini” Eh mang Kobay ngebales “ga ingin nyobain ninja baru ? Siapa tau lebih cocok” Wah kompor neh, tapi kalo ada yang mau minjemin apalagi ngebeliin sie mau aja ๐Ÿ˜†

Jadi bagi sobat Nde yang memiliki tinggi badan ga jauh-jauh dari 155cm dan ingin mengendarai CBR250RR ya silahkan dicobain aja biar ga penasaran, terus lebih baik gunakan sepatu dengan sol tinggi seperti safety shoes, kalo mau pake high heels juga boleh. Setelah itu pasang lowering kit dan jangan lupa fitnes agar badan kuat menahan bobot motor sekitar 165kg. Kalau soal manuver nanti juga lama-lama akan terbiasa kok ๐Ÿ˜€ .

Terus Nde sendiri gimana ? Kalau Nde sendiri sie mending balik lagi ngelus-elus si Nyoi Revo, kecuali ada yang mau beliin (ngarep) ๐Ÿ˜†

Salam dari desa ๐Ÿ˜‰

Iklan

11 pemikiran pada “Akhirnya Kesampaian Juga Tinggi 155cm Mencoba Honda CBR250RR

Silahkan Dikomentari

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s